Berkat Kerjasama Perhutani dan Forkopimcam dan Polsek, Karhutla Dikawasan Hutan Petak 106 RPH Pakisan Dapat Dipadamkan 

Berita – Jejakkasus.info | Bondowoso – Musim kemarau panjang yang menyebabkan cuaca panas yang sangat ekstrim dirasakan semakin menambah potensi akan terjadinya kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) baik pada siang atau malam hari. Seperti halnya yang terjadi dikawasan hutan petak 106 RPH Pakisan BKPH Wonosari KPH Bondowoso, Rabu (06/9/2023) malam.

Juhari KRPH Pakisan saat dikonfirmasi media pasca pemadaman karhutla mengatakan. “Kepulan api diketahui oleh petugas kami Hadi Redjo mandor keamanan bersama Asbari ketua LMDH sumber mas Desa Pakisan Tlogosari,” jelasnya.

Menurutnya, api diketahui oleh petugas sekira pukul 17.45 wib dan berkat kerjasama antara petugas perhutani dengan Polsek dan Camat Tlogosari serta masyarakat sekitar. “Akhirnya kobaran api dapat di padamkan sekira pukul 19.30 wib, dari identifikasi kebakaran mencapai keluasan 0,5 ha dengan taksiran kerugian berdasarkan SK Divre Jatim no 391 tanggal 11 Desember 2015 masuk dalam strata I dengan taksiran kerugian sebesar Rp. 37.500,” terangnya.

Ditempat yang sama Camat Tlogosari Zulfikar Ardiansyah yang didampingi oleh Aiptu Wartono Kanit propam, Aipda Pramono Kanit Intelkam, Aipda Ronaldo Kanit Binmas dan Bripka Deny Tri Kanit Reskrim Polsek Tlogosari dalam keterangannya mengatakan, bahwa pihaknya bersama seluruh jajaran Forkopimcam selalu siaga 24 jam penuh guna memberikan bantuan petugas pada petugas Perhutani. “Untuk itu saya bersama petugas polsek segera turun langsung ke lokasi kejadian untuk membantu, agar api dapat segera dipadamkan dan tidak semakin meluas,” ungkapnya.

Ditempat terpisah Anton Sujarwo S.Hut wakil Administratur KSKPH Bondowoso selatan saat dikonfirmasi melalui selularnya mengucapkan banyak terima kasih atas dukungan dan bantuan penuh dari Kepala Kecamatan dan Polsek Tlogosari serta seluruh lapisan masyarakat dalam upaya pemadaman karhutla. “Semoga bantuan tenaga yang diberikan akan tercatat sebagai amal ibadah disisi Allah swt aamiin,” ucapnya.

Anton juga berharap, komunikasi dan koordinasi antar petugas perhutani dengan jajaran Forkopimcam ini akan terus terpelihara dengan baik. “Sehingga tercipta situasi yang kondusif,” pungkasnya.

Pantauan media dilapangan, upaya pemadaman dilakukan oleh 25 orang yang terdiri dari petugas Perhutani, Kecamatan dan Polsek Tlogosari, LMDH serta masyarakat sekitar. (Yus)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *