KORP Guru SMK Negeri 1 Botomuzoi Menyatakan Aksi Massa Di Kacabdis Gunungsitoli Hanya Segelintir Oknum Berkepentingan.

Jejakkasus.info |Nias , Puluhan orang mengatasnamakan Aliansi Masyarakat Pemerhati/Penggiat Pendidikan SMK Negeri 1 Botomuzoi di Kantor Cabang Dinas Pendidikan Gunungsitoli, melakukan aksi Unjuk rasa pada tanggal 31 Oktober 2022, diduga keras segelintir kelompok oknum berkepentingan.

Hal tersebut disampaikan KORP Guru SMK Negeri 1 Botomuzoi ketika disambangi Tim media Ini, Kamis 03/11/2022), sekitar pukul 09:15 wib di Botomuzoi

Beberapa Guru mengatakan terkait Aksi Massa di Kepala Cabang Dinas Pendidikan Gunungsitoli, Provinsi Sumut yang mengatasnamakan Masyarakat/Orangtua Siswi/i SMK Negeri 1 Botomuzoi diduga hanya sederetan hasutan oknum-oknum Berkepentingan haus Jabatan dan bukan warga Botomuzoi. Walaupun ada warga Botomuzoi yang ikut pada saat Aksi itu, tidak beberapa orang dan juga tidak ada anak mereka yang menaungi Pendidikan di SMK Negeri 1 Botomuzoi,” Ucap para Guru.

Kami para Guru sangat terganggu, mengajar Siswa/i dan menyangkan oknum tersebut “Pak” membuat kegaduhan terganggunya sistem Belajar Mengajar di SMK Negeri 1 Botomuzoi mulai dari mereka melakukan Aksi pada tanggal 6 Oktober 2022, hingga oknum-oknum itu segel Sekolah dan mengusir Siswa/i yang sedang melaksanakan kegiatan Belajar hingga Murid mengalami Trauma. Aksi berlanjut hingga pada 31 November 2022 di Kepala Cabang Dinas Pendidikan Gunungsitoli, memprovokasi masyarakat atau warga lain diluar lingkungan Botomuzoi untuk mewujudkan kepentingannya tercapai”

“Kami KORP Guru SMK Negeri 1 Botomuzoi kecam tindakan oknum tersebut, karena akhir-akhir ini tercoreng nama baik SMK Negeri 1 Botomuzoi dimata Publik dengan sikap Bruntalnya dan Statementnya disetiap Pemberitaan Media Online. Juga SMK Negeri 1 Botomuzoi sering melaksanakan Rapat akibat ulahnya itu, hingga membuat terganggu Kegiatan Belajar Mengajar Siswa/i yang tidak lama lagi menghadapi Ujian Nasional (UN).” Kesal para Guru.

Tempat terpisah ketika dikonfirmasi Ketua Komite SMK Negeri 1 Botomuzoi An. Abadi Lase sampaikan, saya sangat tidak setuju dengan sikap oknum inisial (PH) tersebut membuat Opini yang tidak terpuji di SMK Negeri 1 Botomuzoi seakan-akan ada yang tidak beres, Provokasi masyarakat atas nama orangtua Siswa/i dan menggiring opini Pendidikan yang tidak benar demi tercapai kepentingan pribadinya,” Kesal Komite.

Saya sebagai Ketua Komite dan sekalian orangtua Siswa/i SMK Negeri 1 Botomuzoi tau persis sifat dan tujuan orangtua Siswa/i disini, tidak seperti itu dan tidak pernah menyampaikan kepada saya sebagai perpanjangan lidah mereka kepada Kepala Sekolah SMK Negeri 1 Botomuzoi Drs. Faehusi Laoli seperti yang dituduhkan (PH) selama ini dibeberapa orasinya di Unjuk Rasa. Saya Tegaskan itu hanya untuk kepentingan pribadi tidak tersalurkan/tercapai”

“Lanjutnya, saya asli warga disini dimana sebelumnya SMK Negeri satu Botomuzoi ini tidak ada apa-apanya tetapi berkat kerja keras Bapak Drs. Faehusi Laoli selama Menjabat sebagai Kepala Sekolah terlihat banyak perkembangan yang Positif walau belum sempurna. Bukan seperti yang di opini kan (PH). Alumni Siswa/i SMK Negeri 1 Botomuzoi banyak yang berhasil setelah Tamat menaungi Pendidikan disini, tentu semua berkat didikan Guru-Guru di Sekolah ini.” Cetus Komite

Ditemui Tim Media Siswa/i SMK Negeri 1 Botomuzoi diruang Belajar saat diwawancarai mengatakan kami semua sangat tidak setuju dengan oknum yang mengatasnamakan orangtua kami dalam Aksi Demo di Kacabdis Gunungsitoli, Provinsi Sumut, orangtua kami tidak pernah ikut pada hari itu kami sangat kecewa dengan hal itu membuat kami Siswa/i dan orangtua kami jelek seakan mengikuti kemauan oknum tersebut”

Kami sangat tidak setuju apa yang disampaikan dalam Aksi di Kacabdis Gunungsitoli, selama ini kami dibawah kepemimpinan Bapak Kepala Sekolah Drs. Faehusi Laoli sangat nyaman dan tidak merasa kekurangan segala kegiatan Mata Pelajaran, seperti alat-alat Jurusan di SMK Negeri 1 Botomuzoi buktinya hari ini kami sedang Belajar melalui Infokus dan Guru yang betul-betul serius menuntun kami mendapatkan ilmu Pendidikan hadir semuanya.” Penjelasan Siswa/i SMK Negeri 1 Botomuzoi.(TZ)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *