Syamsuar Emosional Memimpin dan Tukang Bikin Masalah, Fraksi PKB akan Interpelasi Gubernur Riau

oleh -82 Dilihat

Pekanbaru l Jejakkasus info – Syamsuar, Gubernur Riau dinilai hanya mengedepankan emosi dalam mengambil keputusan persoalan di pemerintahan. Syamsuar juga dinilai kurang tepat, serta sering gegabah lantaran keputusan yang dibuat selalu menjadi masalah baru.

Hal itu disampaikan Ade Agus Hartanto, Ketua Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (FPKB) DPRD Riau kepada wartawan, kemarin. Kepemimpinan Gubernur Riau Syamsuar ini kata Ade lebih mengedepankan emosi ketimbang rasionalitas.

Dibeberkan Ade Agus Hartanto, banyak bukti yang menunjukkan bahwa Syamsuar adalah pemimpin emosional. Ditegaskan Ade apa yang ‘diurus’ Syamsuar malah menjadi masalah ketimbang solusi.

Salah satu contoh yang terjadi kata Ade, apa yang terjadi dalam lingkungan birokrasi di Sekretariat DPRD Riau.

“Hampir dua bulan ini DPRD Riau mengalami ketidakjelasan. Misalnya, dalam hal keuangan yang berpengaruh terhadap tugas dan fungsi DPRD Riau,” kata Ade,ke awak media.

Akibat keputusan yang emosional itu tegas Ade, semua kalangan yang berada di dalam lingkungan DPRD Riau merasakan dampak atas kebijakan Gubernur Riau Syamsuar yang gegabah menunjuk Pelaksana Tugas Sekretaris Dewan (Plt Sekwan).

“Tidak hanya anggota dewan, tapi tenaga ahli, honorer, ASN bahkan sekuriti pun merasakan dampak atas kebijakan gubernur menunjuk Plt yang berpengaruh terhadap keuangan DPRD,” jelasnya.

Buan hanya persoalan keuangan, urusan penunjukan pejabat di lingkungan DPRD Riau juga dianggap bermasalah. “Baru-baru ini Pemprov Riau melakukan mutasi pejabat di lingkungan Sekwan tanpa ada kordinasi dengan anggota dewan. Selama ini kan ada tradisi bagus bahwa jika ada pergantian pejabat di lingkungan Sekwan, gubernur kordinasi dulu dengan pimpinan dewan, tapi sekarang tidak ada,” paparnya.

Atas tidak adanya koordinasi tersebut, lanjut Sekretaris DPW PKB Riau ini, ada pejabat yang sudah wajar diganti malah tidak diganti. Padahal pergantian itu perlu untuk menunjang kerja di Sekwan. “Ada pejabat di DPRD Riau itu yang secara kesehatan tidak memungkinkan lagi bertugas, tapi itu tidak diganti, tetap dipertahankan. Dan infonya, pejabat itu adalah keluarganya gubernur,” jelasnya.

Nah, mutasi pejabat yang terjadi di DPRD Riau itu berbanding terbalik dengan mutasi di lingkungan organisasi perangkat daerah (OPD) Riau lainnya. “Ada pegawai yang menjadi lulusan terbaik Diklatpim, malah didemosi gubernur yang diduga karena pegawai tersebut merupakan keluarga dekat orang-orang yang dianggap lawan politik gubernur,” tambahnya lagi.

Atas kondisi diatas, FPKB akan berkomunikasi dengan Ketua DPRD Riau Yulisman untuk mencari solusi. “Saya ingat betul kata Ketua DPRD Riau Yulisman bahwa kita harus menjaga marwah DPRD Riau ini. Nah, disaat kita sekarang dalam keadaan tidak dihargai ini karena kebijakan gegabah gubernur, maka kita mau Ketua DPRD Riau bersama kita bekerja mengangkat marwah lembaga,” jelas Ade.

“Bahkan, FPKB sudah punya rencana akan menggunakan hak interpelasi untuk menyelesaikan masalah ini. Kita butuh satu fraksi lagi agar hak interpelasi ini bisa dijalankan,” tukasnya.

Untuk diketahui hak interpelasi adalah hak yang dimiliki anggota dewan untuk meminta keterangan kepada pemerintah terkait BB kebijakan pemerintah yang penting dan strategis serta berdampak luas pada kehidupan bermasyarakat.

Marbun

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.